About Me:

Saya adalah seorang manusia gila yang terlalu banyak uneg-uneg & obsesi yang belom tercapai. Sebagian orang menilai saya adalah orang yang sedang mencari jati diri. Pernyataan tersebut hampir betul dikarenakan sedikitnya waktu bagi saya untuk menemukan apa yang saya benar2 inginkan dalam hidup ini. Tak ada ruang untuk berekspresi, berkreasi, dan menjadi gila di dunia yang naif ini. Alhasil, terciptalah saya sebagai pribadi yang terkesan eksplosif, dableg & sering keluar dari jalur. Kebahagiaan & kesenangan yang saya rasakan pun terkadang tidak pernah bisa dibagikan dengan orang lain, padahal Chistopher McCandless berpesan di akhir hayatnya: "Happiness only real when it shared". Untuk itulah blog ini tercipta, ga masalah orang2 yang baca mo menanggipnya atau tidak, ga masalah jika para pembacanya menjadi antipati atau termotivasi karena topiknya, yang penting saya sudah berbagi supaya ada sedikit cahaya kebahagiaan dalam hidup saya ini.

Senin, 12 Juni 2017

Festival Lavendula

21/5/2017 Adalah kali kedua gw ngunjungin Lavendula. Ada festival musim semi di sana yang ternyata iseng-iseng gw cek, di kunjungan pertama dulu sebenarnya pas musim semi juga, tapi lupa festifalnya udah lewat atau belom terjadi. Harga tiket kunjungan per orang dewasa masih sama seperti kunjungan kami 2 tahun yang lalu, $4 per orang, kalo bawa anak-anak yang belum sekolah ga usah khawatir nambah bayar, mereka akan kasih gratis. Postingan 2 tahun lalu bisa di lihat di sini

Suasana tempat mereka pun masih tetap sama untuk bangunan-bangunan nya, dari rumah tua yang penghuninya dulu orang Swedia yang dating ke Melbourne untuk gali emas di sekitar situ, lalu berjalan sedikit akan ketemu kafe yang menyajikan makanan oz, dan tentu saja kopi, minuman ajaib yang bisa bikin mood anda secerah mentari pagi setelah sepanjang perjalanan anak-anak anda di mobil bikin bt. Dari yang bayi nangis ga betah di kursi nya sendiri, sampe yang udah besar dikit tapi banyak maunya, dari minta cemilan sampe mainan. Saran: buat anda yang ga bisa makan makanan oz atau terasa kurang ketabok pake sandwich isi bitroot ato alpukat, disarankan untuk bawa makanan sendiri. Ini kafe cukup nyaman kok buat bawa makanan sendiri, ada banyak meja dan kursi di luar kafe nya. Dijamin manteb banget deh suasananya, sambil nyeruput kopi liat pemandangan indah dari pohon-pohon berjejer, padang rumput, dan kebun lavender.

Kalo anda pas ke sana liat kursi dan meja nya, terutama pohon-pohon nya pada berlumut, ga perlu merasa jijik. Gw juga baru paham setelah adik gw yang lulusan biologi kasi tau kalo lumut itu Cuma bisa tumbuh di udara yang bersih dengan tingkat polusi yang rendah. Jadi lumut bisa dijadikan indikator kalo udara di daerah itu bersih. Jadi, nikmatilah udaranya. Hirup sebanyak-banyaknya, karena lu udah bayar tiket masuk tadi kan. Hehehe...

Ya namanya festifal otomatis kagak bisa ngarepin isi foto nya ga ada orang lain, pasti nya rame banget. Padahal kalo mau foto padang rumput bagusnya memang pas ga ada orang. Tapi ada suasa yang berbeda bisa dirasakan ketika manusia-manusia banyak yang bergerak di sana. Ada penyajian music yang bernuansa Jazz, sampe2 anak gw bisa hapal sama nada lagu nya. Gw suka musik tapi untuk Jazz, hmm... berat, ga bisa nikmatin nya.

Ada juga yang lagi mintal bulu domba dijadiin benang wol buat rajutan. Di situ ada ibu2 tua yang lagi ngerjain pemintalannya, iseng2 aja gw tanya boleh ga gw foto yang ternyata dengan senang hati diperbolehkan sama dia. Selesai di foto ternyata itu ibu ngacir entah kemana, belakangan baru nyadar ternyata dia pengunjung juga. Wkwkwk... gw kira dia petugasnya yang lagi demonstasi alat pemintal wol.

Tadi gw sempet bilang kalo ada rumah tua yang pernah dihuni sama orang Swedia. Pada jam2 tertentu ada pemandu yang bakalan ngejelasin asal usul rumah tersebut sekaligus ngejelasin bagaimana keluarga Swedia tersebut hidup di rumah itu, juga suasana Melbourne ketika itu. Katanya, kalo lu beruntung mungkin lu masih bisa nemu sebutir emas di sekitar situ. Sekali lagi, kalo lu beruntung...

Kalo lu suka foto atau di foto di alam terbuka, tempet ini memang cocok buat lu. Ada spot bagus yang kalo lu mau cetak bisa dibuat pajangan di dinding rumah biar ga kosong melompong kaya rumah sakit. Ada rumah tua kecil yang sepertinya memang sengaja dibuat oleh pemilik lahan ini untuk foto. Dengan dermaga yang cukup tinggi. Kalo ambil foto di sini akan dapet gambar berlatar-belakang pegunungan rumput liat yang pemiliknya berbeda dengan yang punya Lavendula ini. Kalo lu beruntung lu bisa liat kangguru mondar mandir di lahan ini.

Kalo lu masih punya tenaga untuk jalan mendaki, lu bisa ikutin jalur yang sama dari rumah tua berdermaga tadi ke arah mendaki. Lahan tersebut ternyata masih termasuk milik yang sama dari Lavendula. Sebelah kiri ada perkebunan zaitun, sori ini saya nebak doank. Soalnya dari bentukan buahnya mirip sama zaitun. Dan di sebelah kanan adalah rumput liat yang gw jelasin tadi yang pemilik nya berbeda. Dari atas puncak sana, lu bakalan dapet pemandangan yang berbeda ketika lu ada di bawah.


Selamat menjelajahi Melbourne. Kalo ada sumur di ladang bolehlah nanti gw cerita lagi... Krrriiiuuukkk

Tidak ada komentar: